Forum Konsultasi Publik diselenggarakan dengan tujuan untuk mendapatkan sebanyak banyaknya masukan dan saran untuk selanjutnya dilakukan penyempurnaan rancangan awal Rencana Kerja Pemerintah Daerah Kota Surabaya Tahun Anggaran 2025

Berikut adalah lampiran paparan yang dapat diunduh terkait acara Forum Konsultasi Publik Kota Surabaya tahun 2025:
1. Paparan FKP Ranwal RKPD Kota Surabaya 2025
2. Paparan FKP RKPD 2025 Provinsi Jawa Timur 2025
Published in Berita

Sinau dan ngaji bareng merupakan inovasi Pemerintah Kota Surabaya untuk memberikan pendampingan belajar bagi anak-anak di Balai RW serta memberikan kesempatan bagi mahasiswa, guru, serta masyarakat untuk peduli terhadap pendidikan di Kota Surabaya. Sinau dan Ngaji Bareng Arek Suroboyo dilaksanakan di Balai RW dan sudah dapat dijumpai di seluruh kecamatan di Kota Surabaya. Syaratnya cukup mudah, yaitu kelurahan mengusulkan ke Dinas Pendidikan untuk dapat dilaksanakan program Sinau dan Ngaji Bareng. Kemudian Dinas Pendidikan melakukan pengecekan di lokasi dengan mempertimbangkan kesiapan balai RW, sarana prasarana, komitmen kelurahan dan warga sekitar serta terdapatnya anak usia sekolah untuk diselenggarakan pendampingan belajar dan mengaji.

Adapun tujuan pelaksanaan program sinau dan ngaji bareng adalah sebagai berikut:
  1. Membantu fasilitasi dan mendampingi anak untuk memahami, mengerjakan tugastugas yang diberikan di sekolah.
  2. Memotivasi siswa untuk semangat dalam belajar
  3. Memberikan wadah bagi siswa untuk bisa beraktivitas secara positif, rekreatif, dan
  4. produktif
  5. Meminimalkan dampak buruk terkait learning loss akibat pandemi Covid 19.

Pelaksanaan kegiatan "Ayo Sinau Bareng" bisa diikuti oleh para peserta didik setiap hari Senin dan Sabtu pukul 18.00-20.00 WIB. Sedangkan untuk pelaksanaan "Ayo Ngaji Bareng", bisa diikuti setiap Rabu pukul 18.00-20.00 WIB. Saat ini program sinau dan ngaji bareng sudah dapat diakses di 219 Balai RW, pada 129 Kelurahan dan 31 Kecamatan.

Terdapat 7.570 fasilitator yang terlibat di program Sinau dan Ngaji Bareng yang terdiri dari guru 5.662 fasilitator, mahasiswa 1.882 fasilitator dan masyarakat 26 fasilitator. Adapun fasilitator mahasiswa merupakan mahasiswa yang mendapat beasiswa Pemuda Tangguh dari Pemerintah Kota Surabaya serta mahasiswa yang berasal dari berbagai universitas yang menjalin kemitraan dengan Pemerintah Kota Surabaya, antara lain:

  1. Institut Teknologi Sepuluh Nopember.
  2. Politeknik Elektronika Negeri Surabaya.
  3. Politeknik Kesehatan Kemenkes Surabaya.
  4. Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya.
  5. Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya.
  6. Universitas Airlangga.
  7. Universitas Muhammadiyah Surabaya
  8. Universitas Negeri Surabaya.
  9. Universitas Pembangunan Nasional
  10. "Veteran" Jawa Timur.
  11. Universitas Trunojoyo Madura.
  12. Universitas Muhammadiyah Surabaya.
  13. Universitas Brawijaya
  14. IPM Surabaya

Bapak Walikota Surabaya, Eri Cahyadi, menyampaikan bahwa program sinau bareng juga merupakan sarana untuk meningkatkan atmosfer toleransi di Kota Surabaya. Dimana pengajar berasal dari para pemuda lintas agama yang dapat mengajarkan tentang pentingnya pengetahuan dan pengenalan agama bagi anak-anak di Kota Pahlawan. Kolaborasi dengan pemuka agama dan perguruan tinggi adalah wujud dari kebersamaan dan gotong royong yang diinginkan oleh Walikota Eri dalam membangun sebuah kota.

"Para pengajar atau mentor terbuka untuk warga pemeluk setiap agama. Mulai dari agama Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha, dan Konghucu. Maka, itu akan menjadi sangat indah untuk Surabaya," tutur Cak Eri Cahyadi.

Dalam rangka meningkatkan upaya monitoring yang terdigitalisasi, Dinas Pendidikan mempunyai aplikasi dalam bentuk web khusus untuk program Sinau dan Ngaji Bareng. Tutor melaporkan kegiatan belajar mengajarnya di website tersebut sedangkan ketua RW melaporkan di menu laporan RW.

Bagi peserta didik yang ingin mengetahui jadwal pembelajaran bisa mengakses langsung di website https://dispendik.surabaya.go.id/sinau-bareng. Hal ini berlaku juga bagi para volunteer atau relawan pengajar yang ingin mendaftarkan diri untuk terjun langsung membangun pendidikan serta pendidikan karakter di Kota Surabaya. Bagi dulur pembangunan yang ingin berpartisipasi aktif mencerdaskan arek-arek Surabaya dan membangun generasi emas di Kota Surabaya, dapat langsung mendaftar sebab tidak ada kualifikasi khusus bagi relawan pengajar. Hal ini dikarenakan konsep dari Program Sinau dan Ngaji Bareng adalah menumbuhkembangkan semangat belajar bersama warga Kota Surabaya.

Published in Berita
Page 1 of 6